Katakanlah Hello kepada Masa Robot Mengecewakan Kami

Ini Adalah Mengapa Saya Tidak Akan Memiliki C-3PO Saya Sendiri

RIP ASIMO

Bayangkan Star Wars tanpa C-3PO. R2-D2 masih akan berada di sana, tetapi, tanpa kerajang hiper lisan, R2 akan dikurangkan kepada kotak alat rolling yang comel tetapi tidak menarik.

Waralaba memerlukan protokol droid untuk arka naratifnya, tetapi juga kerana kita tidak dapat membayangkan tamadun yang lebih maju tanpa robot humanoid mereka.

Hak Cipta: Disney / LucasFilm

Tahun lalu, Ketua Pegawai Eksekutif iRobot Colin Angle memberitahu saya bahawa kita tidak akan melihat robot seperti C-3PO sebelum tahun 2050. Dianggap sebagai langkah mikropemproses, penggerak dan pembangunan AI, ini selalu terdengar pesimis. Sekarang, saya rasa dia terlalu murah hati. Sejujurnya, saya telah melepaskan harapan pada droid autonomi, seperti orang ramai, terutamanya selepas Honda menarik palam pada ASIMO, salah satu daripada bot yang paling menarik dan menjanjikan industri.

Honda menghabiskan hampir 20 tahun membangunkan ASIMO, yang bermaksud Advanced Step in Mobility Inovatif, mengambilnya dari android yang dikendalikan jauh yang memalukan gagal pada tangga mendaki ke orang yang boleh menavigasi tangga sendiri, mengambil botol dan menuangkan minuman , dan memecah masuk jadi organik yang kebanyakan penonton yakin bahawa ada orang 4 kaki di dalam badan robot. Menjelang 2014, ia juga mempunyai keupayaan untuk melibatkan diri secara langsung dengan manusia. Pada masa itu, saya fikir kita hanya beberapa langkah pendek dari C-3PO.

Sebenarnya, robotik tidak pernah lebih daripada satu kesukaran untuk Honda, yang direka kebanyakannya untuk memberi makan teknologi semula ke dalam perniagaan terasnya (kereta, motosikal, trak). Wakil-wakil syarikat sering mengingatkan saya bahawa tidak ada rancangan komersil yang lebih besar untuk ASIMO. Mereka tidak pernah memetik harga dan tidak mempunyai banyak peta jalan pembangunan. Penambahbaikan itu muncul dalam jangka masa yang lama.

Pembongkaran dan pembongkaran perniagaan ASIMO untuk memberi makan teknologinya kepada inisiatif lain adalah kecewa, tetapi tidak menghairankan. Hampir mana-mana syarikat yang berjaya membina robotik yang kuat, pintar dan seperti hayat akhirnya diberikan pada peranti.

Sekitar pertama kali saya melihat ASIMO, Sony memperkenalkan saya kepada tindak lanjut kepada robot robot AIBO yang memberi inspirasi. SDR-4X, yang kemudian dinamakan semula QRIO, jauh lebih kecil daripada ASIMO, tetapi tidak kurang berfungsi. Ia boleh bertindak balas terhadap sentuhan dan bergerak dan menari dengan lancar seperti John Travolta digital. Malah ada tag harga: $ 78,000. Teka-teki saya adalah bilangan yang diwakili hanya berapa kos untuk membina beberapa model QRIO yang bekerja di Sony. Sejak Sony telah menjual $ 2,000 anjing AIBO selama beberapa tahun, saya membayangkan masa ketika mereka juga mungkin menjual robot $ 4,000 humanoid.

Sony menjatuhkan AIBO beberapa tahun kemudian dan tidak pernah bercakap lagi mengenai QRIO. Baru-baru ini, Sony memperkenalkan semula AIBO. Ia direka semula sepenuhnya, tetapi masih mahal (mungkin $ 2,000). Saya tidak sabar-sabar untuk masa depan anak anjing ini, sama ada. Sony belum mula menjualnya di A.S. dan nampaknya tidak mempunyai garis masa untuk melakukannya.

Honda pesaing Toyota juga telah membangunkan robot humanoid, terutamanya dengan matlamat membantu penduduk penuaan Jepun, dan mungkin paling terkenal dalam ruang robotik untuk berjalan-jalan, sangkakala-bermain Toyota Partner Robot. Secara serius, robot ini telah bermain sangkakala yang sama selama bertahun-tahun.

Terdapat juga T-HR3 Toyota, satu karya yang menakjubkan yang bergerak dengan ketidakstabilan tai-chi master. Malangnya, T-HR3 sepenuhnya dikendalikan jauh dan direka untuk membantu Toyota membangunkan servo motor yang lebih baik untuk produk lain.

Kembali ke sini di A.S. Boston Dynamics sedang membina Atlas, boleh dikatakan robot humanoid yang paling kuat yang wujud. Apa yang kurang dari keanggunannya, ia lebih dari sekadar membuat kesungguhan dan ketangkasan. The Atlas boleh berlari, melompat dan kembali, tetapi ia tidak mungkin muncul di rumah-rumah Amerika di masa depan atau jauh. Kebanyakan kerja syarikat hyper-secretive itu dikhaskan untuk membina robot sokongan tentera.

Lada Softbank adalah ekspresif, cair, dan responsif, tetapi selain dari kemas kini perisian, ia berubah sedikit demi sedikit. Tambahan pula, tumpuan syarikat adalah untuk menjual Lada kepada perniagaan sebagai kebiasaan concierge.

Akhirnya, terdapat Hansen Robotics 'Sophia, sebuah robot humanoid yang menyelam ke hujung lembah yang tidak semestinya.

Sejujurnya, Sophia pada pendapat saya, animatronics berpakaian sebagai robotik gen-gen. Pidato-pidato dan jawapannya adalah kaleng, pra-rakaman atau dihantar dari luar panggung dan dia hampir tidak bergerak. Lembah Silicon HBO baru-baru ini menawarkan versi Sophia yang lebih baik dan lebih lucu (Mereka memanggilnya Fiona untuk mengelakkan diri daripada didakwa).

Pada asasnya, perkembangan robot humanoid pengguna tidak dapat dikesan. Tiada syarikat mahu melabur wang untuk membina C-3PO esok dan mungkin pengguna tidak berminat sama ada.

Mungkin mereka betul. Robotics sentiasa bekerja terbaik dalam teknologi lain atau ketika mereka dibina untuk tugas tertentu. IRobot Roomba direka dengan sempurna untuk menyumbat karpet. Modul Naga SpaceX kelihatan dan berfungsi seperti modul ruang lain, tetapi dengan keupayaan tambahan navigasi dan kawalan diri. Kereta autonomi masih banyak kelihatan dan berfungsi seperti kereta tetap, tetapi dengan manfaat kesedaran keadaan lalu lintas. Adakah perjalanan jalan dalam kereta memandu sendiri mendapat manfaat dari C-3PO di tempat duduk penumpang? Mungkin tidak, walaupun saya masih ingin melihatnya.

Fiksyen Sains masih akan menampilkan rakan-rakan robot yang ingin memenuhi hati seperti manusia di Lost in Space. Di dunia nyata, pemberontakan robot tidak akan datang dari tentera robot humanoid, dan masa depan R2-D2 akan berfungsi sendiri.