Mengekalkan Manusia dalam Era Digital (Satu Siri Tips Beruntung untuk Membentuk Generasi Seterusnya)

Kredit Imej: Rawpixel

World Wide Webers, ia adalah 2019 dan ceramah bandar adalah topik yang banyak kita berinteraksi dengan setiap hari: pemasaran perbualan, sains tingkah laku, pembelajaran mesin, automasi proses, alat produktiviti, chatbots, algoritma, kecerdasan buatan, data besar, pembelajaran mendalam , mempercepat transformasi digital, dan banyak lagi.

Pada masa yang sama, kami bangun dengan janji masa yang diperluaskan setiap hari - memulakan hari anda pada 5 pagi dengan senaman dan sesi meditasi yang mereka katakan - dan bertujuan untuk memaksimumkan hari anda sebanyak mungkin.

Terdapat idea yang berterusan bahawa kita boleh (dan sepatutnya) membetulkan dan mengubah kehidupan kita dengan mengoptimumkan jadual kita melalui strategi seperti psikologi positif, membina tabiat yang lebih sihat, meningkatkan kemahiran kita untuk mendapatkan kelebihan daya saing ... hanya untuk menjadi lebih baik untuk melakukan lebih banyak, menjadi lebih produktif, dan pada dasarnya, versi yang lebih baik daripada siapa kita.

Antara kuar biasa klise diri dan cawan kopi yang kuat yang membuat kita terus sepanjang hari kerja, ada sesuatu yang hampir paradoks tentang kewujudan kita setiap hari.

Sebagai pekerja dalam dunia yang dikuasai teknologi, zaman kita hampir kelihatan seperti seesaw, mendorong kita bolak-balik antara idea untuk mengotomatisasi masa dan kerja kita (untuk memberi ruang untuk lebih banyak tugas), dan kemanusiaan semata-mata kita yang cuba melangkah retak.

Realiti masa kita adalah segala-galanya menguasai kita. Kami sangat ditipu oleh pengangkat berat sebenar kewujudan - teknologi, pemasaran, syarikat, masyarakat, dan media.

Kami menggunakan segala-galanya tetapi jarang mendengar. Kami disambungkan secara kekal ke peranti kami tetapi jarang kepada diri kita sendiri. Kami berusaha untuk menjadi versi yang lebih baik daripada diri kita untuk mengisi kekosongan jurang masyarakat tetapi tidak benar-benar membenarkan diri kita untuk menikmati masa yang sia-sia dan hanya menjadi.

Kami lupa bagaimana bosan. Bagaimana hendak memandang ke luar jendela. Bagaimana untuk mempunyai perbualan sebenar.

Satu cara atau lain, kita semua harus dipersalahkan kerana kekurangan ini - bukan teknologi yang kita ambil begitu mudah.

Jangan salahkan saya; itu bukan untuk mengatakan dunia semakin buruk atau teknologi itu adalah pelakunya.

Sebaliknya, saya juga, seperti yang disebutkan oleh Hans Rosling dalam buku informatifnya "Factfulness", yang mungkin ada. Saya bersemangat dalam data yang menyatakan bahawa dunia berada dalam keadaan yang lebih baik daripada yang kita fikirkan.

FYI, possibilist adalah 'seseorang yang tidak berharap tanpa alasan atau ketakutan tanpa alasan, seseorang yang sentiasa menentang pandangan dunia yang terlalu banyak.'

Nombor menunjukkan, dan dalam banyak aspek, tindakan kolektif kami juga berlaku.

Sepuluh tahun yang lalu, hampir tidak mungkin membayangkan syarikat-syarikat melaksanakan proses pengambilan inklusif sebagai norma, kepelbagaian bukanlah sesuatu, feminisme masih berkerut dan hak-hak minoritas masih muda di banyak tempat di dunia.

Hari ini, setiap satu daripada kita boleh menjadi lebih bersemangat, kita dapat dengan mudah merangkul identiti kita, dan mempunyai akses cepat kepada sumber. Sesungguhnya, kita boleh - dan harus - menjadi versi yang lebih baik daripada diri kita sendiri tetapi sangat penting untuk tidak kehilangan diri sendiri dalam proses itu.

Itulah sebabnya saya ingin menyentuh topik yang dikasihi yang menangani teknologi dan kemanusiaan, dua yang perlu kita layari setiap hari - dengan cara yang lebih tulen dan mampan.

Orang-orang cantik yang bekerja di ruang digital di syarikat-syarikat yang menarik di seluruh dunia, berada di sini untuk menerangkan kita dengan kebijaksanaan mereka dan memikat pengetahuan tentang topik dengan harapan menjadikan kita semua lebih terinspirasi dan lebih manusia!

Berikut adalah siapa yang anda akan dapati dalam artikel ini:

  1. Yam Regev: Pengasas & Ketua Pegawai Eksekutif di Zest
  2. Diana Stoica: Rakan Kongsi di pintu2 pintu
  3. Rene Hess: Pengasas & Pencipta di Innovo42
  4. Oana Iordachescu: Pengurus Pengambil Bakat di Criteo
  5. Octavian Todirut: Pereka Produk
  6. Maxime Lagresle, Pengurus Produk
  7. Naveed Anjum, UX & Design Architect di SGX
  8. Vincent Hoon, Ketua Pegawai Eksekutif & Pengasas bersama di Holistics
  9. Alex Mustata, Pemaju Perisikan Perniagaan di PRA Health Sciences
  10. Marinela Poso, Pereka UX
  11. Fi Shailes, Ketua Digital di CLD dan Freelancer di Digital Drum

1. Pemimpin suku Zest dengan twist.

Pikiran oleh Yam Regev, Pengasas & Ketua Pegawai Eksekutif @ Zest, Israel

Tanpa pendekatan humanised untuk menghasilkan produk dan memasarkannya, kami menjadi komoditi digital. Tetapi apa yang orang mahukan dan selalu inginkan adalah untuk menyambung. Kita harus menggunakan teknologi digital untuk meningkatkan bon manusia kita, tidak menghapuskannya.

Lebih daripada itu, saya percaya bahawa mana-mana permulaan muda harus menghapuskan semua komunikasi automatik dari timbunan mereka. Anda mesti mendekati pengguna anda, mendengar maklum balas mereka, mempelajari jargon mereka dan biarkan mereka menemui keperibadian anda.

Strategi ini bukan sahaja akan memendekkan masa anda kepada PMF tetapi juga akan menetapkan peringkat untuk mengembangkan sekumpulan pengguna kuasa yang akan membantu anda menyebarkan berita mengenai penyelesaian anda.

Kami mengambil idea ini untuk melampau dengan Zest, sebenarnya.

Apabila Zest mula dilancarkan, kami menghantar ribuan e-mel peribadi kepada pengguna. Tidak ada proses automasi. Kemudian, semasa kami membangunkan sistem e-mel transaksional, kami berhati-hati untuk mengekalkan sentuhan manusia. Sekarang, sementara maklum balas mungkin automatik, bahasa setiap e-mel masih dibuat untuk memastikan nada suara manusia.

Dan, kami masih mengekalkan hubungan satu sama lain dengan ramai pengguna Zest. Ahli Zesteam sesuai melalui e-mel, secara peribadi bertindak balas kepada jawatan media sosial, dan berinteraksi dengan pengguna Zest dalam kumpulan dan forum dalam talian.

Pelajaran: Mana-mana permulaan muda harus menghapuskan semua komunikasi automatik dari timbunan mereka. Anda mesti mendekati pengguna anda, mendengar maklum balas mereka, mempelajari jargon mereka dan biarkan mereka menemui keperibadian anda.

2. Introvert imaginatif dengan sindiran falsafah

Pikiran oleh: Diana Stoica, People Partner @ door2door, Berlin, Jerman

Menjadi manusia atau manusia?

2019 tempat kerja telah berubah untuk mencerminkan usia digital baru sambil memberi tumpuan lebih kepada rakyatnya: pemikiran, persepsi, aspirasi, pendapat, dan perasaan orang.

Perhubungan kerja digunakan untuk menjadi sangat transaksional, dari segi apa yang anda, sebagai seorang pekerja dapat dilakukan. Kini perbualan bermula dengan: bagaimana anda sebagai rakan sekerja? Perempuan? Ibu bapa? Daughter? Expat? Pasangan yang patah hati?

Kami mula menghargai satu sama lain, pertama, sebagai manusia, sambil mempunyai teknologi untuk menyokong, menjejak, dan meningkatkan kualiti kerja kami.

Peranan saya, yang dikenali sebagai HR, telah mengambil bahagian penting dan nasihat untuk kebanyakan syarikat moden. Kami telah berpindah dari admin, penggerak kertas kepada Orang, Kebahagiaan atau Pegawai Jantung. Evolusi ini hanya mencerminkan fokus yang kini diberikan oleh syarikat kepada individu mereka.

Tiga bulan selepas saya berpindah ke Berlin untuk menjalani kehidupan baru dan pengalaman kerja, saya mula membicarakan bagaimana saya menganggap isu-isu rakyat adalah sejagat - dan menyedari ia adalah cara kita memperlakukan mereka yang berbeza.

Syarikat mengambil serius isu ini dan menjaga kesihatan mereka dari perspektif fizikal dan mental, dan kesejahteraan keseluruhan.

Pada hari ini dan umur, kita diliputi maklumat dan pilihan kita yang sangat banyak: berhenti atau cuba mengubah, menyimpan atau melepaskan, membeli atau menyimpan, tidur atau bangun. Kami mempunyai semua alat untuk, melihat, makan lebih baik tetapi kami lebih cemas dan tertekan daripada sebelumnya.

Kami dengan mudah mengakui bahawa perisian yang kami buat mempunyai mungkir dan pepijat. Kami komited untuk menetapkannya melalui proses dan kitaran yang kami panggil tangkas.

Tetapi berapa banyak masa yang kita benar-benar bersedia untuk meneroka meneroka pepijat kita sendiri?

Berapa kerap kita melihat hayat bateri kita sendiri dan jenis tenaga yang kita benarkan memudarinya?

Berapa banyak perhatian yang kita berikan kepada mata berbanding hubungan skrin?

Bagaimana kita menjadi manusia yang lebih baik?

Pelajaran: Kami mencari jawapan yang mudah dan pembetulan cepat kepada semua isu kami, tetapi saya fikir soalan-soalan yang perlu kita tanya dan berfikir, jauh lebih penting.

3. Pencipta eklektik yang tidak pernah gagal mengatakan "hello".

Pikiran oleh: Rene Hess, Pencipta & Pengasas bersama @ Innovo42, Singapura

Persoalan yang perlu kita tanyakan kepada diri sendiri adalah sebenarnya yang menjadikan kita manusia.

Tidak ada jawapan tunggal untuk soalan ini, walaupun, saya akan demi perselisihan, memilih kehair pengetahuan atau, dengan ringkas, rasa ingin tahu.

Sejak 40 tahun yang lalu, teknologi telah memberi impak besar kepada kebanyakan bidang kehidupan. Selain kelebihan yang jelas untuk dapat berkongsi plat makanan semasa dengan seluruh dunia, teknologi secara literal mengubah cara kita bertemu, bekerja, melakukan perjalanan, penyelidikan, dan banyak kegiatan lain.

Dan yang terakhir, teknologi telah berjaya membantu kami mengesahkan (atau membatalkan) pemahaman kita tentang masa lalu, sekarang, dan masa depan. Sebagai contoh, tanpa kemajuan teknologi, penyelidikan yang dilakukan di CERN atau LIGO tidak mungkin.

Walau bagaimanapun, terdapat tangkapan. Teknologi menyokong semua aspek kehidupan utama. Bahaya yang datang dengannya adalah hakikat bahawa ia boleh menjadi sangat mengganggu dan menduduki "masa ingin tahu" kami. Memiliki idea besar tidak memerlukan teknologi apa pun - pelaksanaan atau pengesahan mereka, sebaliknya, biasanya dilakukan.

Mari kita ambil Einstein sebagai contoh; dia datang dengan idea-idea yang paling menakutkan tetapi tidak mempunyai akses kepada teknologi canggih (sekurang-kurangnya berdasarkan pemahaman semasa). Ia mengambil tentara penyelidik 100 tahun lagi (dan mengira) untuk mensimulasikan ideanya. Dan di sinilah teknologi memainkan peranan penting.

Jadi, bagaimana kita tetap ingin tahu di dunia digital hari ini? Titik utama adalah untuk membina hubungan yang sihat dengan teknologi. Dalam masa terdekat (dan bahkan pada masa ini), ia akan menjadi kemahiran untuk mengetahui kapan menggunakan teknologi dan bila hendak mencari rasa ingin tahu sendiri.

Pelajaran: Kita tidak boleh lupa bahawa walaupun teknologi menyederhanakan banyak kerja, ia tidak memberikan idea baru (lagi). Itulah tugas kita sebagai manusia!

4. Wira teknologi feminis (yang tidak memerlukan jubah)

Pikiran oleh: Oana Iordachescu, Pengurus Pengambil Bakat @ Criteo, Paris, Perancis

Cogito, ergo sum (saya fikir, oleh itu saya) sekali menganggap falsafah Perancis, René Descartes.

Pepatah itu datang sebagai pembeda penting antara manusia dan haiwan dan dianggap sebagai kenyataan mutlak pengesahan sebagai spesies berkuasa.

Sekiranya dikaitkan semata-mata dengan mencapai maklumat, menganalisis data, kemahiran belajar dan membuat keputusan, maka kita sedang menuju ke usang sebagai kemajuan teknologi membawa kita ke alam di mana tujuan utamanya menjadi secara literal mengotomatikkan setiap tindakan yang kita ambil .

Dari kenderaan tanpa pemandu untuk diagnosis perubatan segera kepada algoritma yang mengawal kehidupan bertarikh hanya dengan Google-menyelesaikan ayat-ayat kami, ia mungkin kelihatan sukar untuk mengetahui di mana kehendak bebas dan diri autentik diletakkan.

Semuanya bermula dengan impian mesin yang melakukan apa yang tidak boleh kita lakukan, seperti menerokai ketinggian dan kedalaman planet kita, diikuti dengan mengundang teknologi ke dalam kehidupan seharian kita supaya kita dapat memperbaiki apa yang telah kita lakukan selama berabad-abad: pertanian, perang, seni, sukan, dan sebagainya. Hari ini kita melihat persaingan setiap langkah, tetapi persaingan semacam ini datang dengan sentuhan: siapa yang boleh melakukan semuanya lebih cepat?

Kebanyakan teknologi digital telah dibangunkan untuk kami mengalami kesalinghubungan dan masa yang berbeza, dengan cara yang diperluaskan, tetapi boleh diramalkan.

Dengan keunikan teknologi, ajaran bagaimana untuk menghalangnya juga semakin meningkat. Tetapi manusia tidak pandai memilih untuk tidak memilih keaslian atau keselesaan dalam cara yang konsisten dan berterusan untuk janji-janji samar-samar keunikan dan kehidupan yang didorong oleh diri sendiri. Berhati-hati bukanlah daftar masuk sekali sahaja, tetapi rentetan pemeriksaan kritikal yang berterusan dengan diri kita sendiri dan realiti sekitarnya.

Keupayaan kami untuk cermin tidak dapat ditandingi - itulah bagaimana kebudayaan sedang dibentuk. Oleh itu, kita perlu mengembangkan rasa kritikan yang tinggi terhadap apa yang kita dihidangkan untuk cermin.

Pereka dan penyelidik J. Paul Neely telah memecah dunia ke atas API dan mereka yang berada di bawah, dan ketika itu sedikit terdengar seperti yang dikatakan Keanu Reeves dalam Matrix, ini adalah cara untuk membantu kita memahami dan menghargai kemudahan pengalaman yang dirancang melalui kemajuan teknologi - dan mempersoalkan mereka pada masa yang sama.

Pelajaran: Kesedaran dan pemeriksaan kritikal dengan diri kita sendiri dapat membantu kita mengekalkan kelebihan teknologi dan kemanusiaan kita sendiri.

5. Seniman dan artis bohemian (digital) yang unik dan sangat

Pikiran oleh: Octavian Todirut, Pereka Produk, Bucharest, Romania

Saya melihat dunia digital sebagai tingkap ke dunia lain yang sebahagiannya mencerminkan imej kita sendiri. Satu salinan cermin samar kita sendiri. Umur digital dapat menjadikan kita lebih manusia dengan pendekatan dan pemikiran yang betul.

Tidak pernah sebelum ini kita telah begitu bersambung namun mudah alih, dengan begitu banyak maklumat yang kita pelajari. Walaupun teknologi pasti dapat meningkatkan kehidupan kita, ia juga boleh melumpuhkannya. Tidak ada keraguan tentang fakta bahawa ia boleh menjadi tingkah laku yang sangat kompulsif, yang memintas rasionalnya.

Pelajaran: Bukan tentang seberapa sering kita mengakses dunia digital, tetapi bila dan mengapa kita melakukannya. Sentiasa tanya niat anda.

6. Pembaca gagah berbilang-strategi pertumbuhan

Pikiran oleh: Maxime Lagresle, Pengurus Produk, Lyon, Perancis

Adalah adil untuk mengakui bahawa soalan ini boleh didekati melalui pelbagai sudut dan tidak mempunyai kebenaran tunggal.

Walau bagaimanapun, saya ambil di sini adalah:

  1. memahami hubungan sebab-akibat antara penyerapan teknologi dalam kehidupan harian kita dan kesannya kepada evolusi manusia
  2. menyedari beberapa prinsip kehidupan dan kerja untuk berkembang di dunia baru ini mungkin merupakan cara yang baik untuk mengaburkan topik yang luas ini

Oleh itu, mari kita mulakan dengan cepat analisis hubungan sebab-sebab:

Punca:

  • pindah ke era techno-ekonomi (bermula pada awal 1990-an dengan Internet)

Kesan:

- pergeseran dari dunia yang stabil dan perlahan ke dunia yang tidak stabil dan pantas
- perubahan dari kekurangan maklumat kepada kelimpahan maklumat

Sekali kita menyedari perubahan paradigma ini, kita perlu merangkul prinsip kehidupan dan kerja baru yang akan membantu kita merasakan lebih selesa di dunia baru ini.

  • Ketahuilah bahawa kita hidup di dunia yang tidak stabil, dan tidak apa-apa
(...) teknologi membuka pintu baru kemungkinan sementara menutup pintu yang sekali seolah-olah jalan yang pasti untuk kemakmuran. - Wtf? Apa Masa Depan dan Mengapa Ia Terpulang kepada Kami oleh Tim O'Reilly

Walaupun generasi terdahulu digunakan untuk diajar untuk tujuan kestabilan dan status awal dalam kerjayanya, adalah lebih penting bagi mana-mana individu dari generasi baru ini, yang harus berurusan dengan dunia yang tidak stabil, untuk melihat - pada mulanya - untuk tujuan mereka . Ia mungkin memerlukan masa percubaan dan kesilapan, tetapi ini adalah apa yang diperlukan untuk berkembang dalam dunia yang tidak menentu.

Oleh itu, seperti yang ditetapkan oleh Nicolas Colin dalam bukunya Hedge, "Pekerja-pekerja hari ini bergilir-gilir tempoh latihan, berpendapatan upah, memulakan perniagaan, mencari pekerjaan, bekerja sebagai freelancer." Merangkul - terutama pada awal karir kami - pemburu ini pemikiran sebagai cara hidup (berbanding dengan pemikiran pemikir) harus menjadi keutamaan.

  • Membangunkan kemampuan untuk mencipta semula diri kita lagi dan lagi
Untuk bersaing dengan dunia tahun 2050, anda perlu melakukan lebih daripada sekadar mencipta idea dan produk baru, tetapi di atas semua, mencipta semula diri anda lagi dan lagi.
 - Apa Yang Perlu Kanak-kanak Belajar Sukses pada tahun 2050 oleh Yuval Noah Harari

Dua syarat yang diperlukan untuk berjaya dalam tugas yang begitu sukar:

  1. Tahu diri anda

Dalam bukunya 21 Pelajaran untuk Abad ke-21, Yuval Noah Harari menggariskan keperluan segera - dalam dunia berfokus teknologi yang lebih tinggi - untuk "mengenali sistem operasi anda dengan lebih baik." Dengan kata lain, ia merujuk kepada mengetahui apa yang saya dan apa yang saya mahu dari hidup saya.

Tugas ini - seperti yang lama seperti bukit-bukit, dan diedarkan selama beribu-ribu tahun oleh ahli falsafah dan agama - tidak pernah begitu penting kerana hari ini disebabkan pencerobohan syarikat-syarikat teknologi yang senyap tapi kejam dalam "menggodam sistem operasi kami."

Pada masa lalu, tidak mengetahui sistem operasi kami mempunyai akibat yang unik untuk tidak memanfaatkan sepenuhnya kehidupan kita tetapi tidak mempengaruhi kebebasan kita untuk mengambil keputusan kita sendiri.

Di dunia yang kita sedang masuk, ini mungkin tidak benar lagi. Algoritma syarikat teknologi paling canggih telah mula bersaing dengan kami dalam mengetahui diri kita sendiri. Dan, bagi orang-orang yang tidak akan berusaha untuk mengenali diri mereka, ia akan menjadi terlalu mudah bagi algoritma ini untuk mengawal dan memanipulasi keputusan kita sendiri.

2. Mengamalkan mentaliti pembelajaran sepanjang hayat

Mengetahui diri anda adalah penting tetapi tidak cukup untuk dapat mencipta semula diri kita lagi dan lagi. Dunia yang tidak stabil dan pantas ini juga memerlukan kita untuk memeluk mentaliti pembelajaran sepanjang hayat.

Walau bagaimanapun, pendidikan seumur hidup tidak boleh ditafsirkan sebagai menyediakan lebih banyak apa yang sedang diajar dalam sistem pendidikan semasa kita. Ia memerlukan kita untuk memikirkan semula cara kita belajar untuk mendapatkan kemahiran, kaedah dan keadaan yang betul untuk menangani kehidupan yang diperbuat daripada perubahan yang berterusan.

Pada masa lalu, apabila maklumat itu tidak mencukupi dan pendidikan berlaku pada awal kehidupan, masuk akal untuk memberikan maklumat sebanyak mungkin kepada pelajar.

Tetapi ini tidak benar lagi; pengetahuan baru di tangan, dan kita sentiasa dibombardir dengan maklumat. Untuk semua sebab ini, pendidikan awal harus lebih banyak tentang menawarkan pengetahuan asas, keupayaan untuk memahami maklumat, dan kuasa untuk belajar.

  • Pilihan moral adalah aset terbesar kami
Pilihan moral, bukan kepintaran atau kreativiti, adalah aset terbesar kami. (...) Daripada menggunakan teknologi untuk menggantikan orang, kita boleh menggunakannya untuk menambahnya supaya mereka boleh melakukan perkara-perkara yang sebelum ini mustahil. - Wtf? Apa Masa Depan dan Mengapa Ia Terpulang kepada Kami oleh Tim O'Reilly

Teknologi tidak popular lagi ... Mengapa? Kerana ia mengganggu setiap industri, mengalihkan pekerjaan, mengancam hak kita untuk privasi, meningkatkan jurang ketidaksamaan dan "bertujuan untuk mengenakan perintah kolektif baru berdasarkan jumlah kepastian".

Walau bagaimanapun, terdapat satu perkara yang kita hilang apabila kita menyalahkan teknologi - ia tidak dibina sendiri dan hanya hasil daripada pilihan manusia. Dan di sinilah peranan penting pilihan moral terletak pada manusia yang membentuk masa depan digital kita.

Sebilangan karya telah diterbitkan dalam topik ini dari yang lebih optimistik (lihat buku Tim O'Reilly yang disebutkan di atas) kepada yang lebih pesimis (lihat The Age of Surveillance Capitalism: Perjuangan untuk Masa Depan Manusia di Frontier Baru Kuasa).

Oleh itu, pentingnya membuat penilaian moral harus dibahagikan dan dinilai secara menyeluruh di seluruh sistem pendidikan kita. Ia lebih kritikal dalam beberapa bidang pengajian di mana pelajar kemungkinan besar perlu membuat keputusan yang boleh memberi kesan yang sangat besar kepada masa depan kita. Para saintis data adalah contoh yang baik dan artikel ini diterbitkan dalam Wired membuat titik yang baik mengenainya.

Akhirnya, input terbaik saya - yang diilhami oleh buku Ray Dalio - kepada soalan awal yang saya telah ditanya oleh Andreea Serb "bagaimana kita memetakan masa depan digital kita dengan cara yang berperikemanusiaan?" Adalah untuk menetapkan prinsip kerja dan kehidupan yang baik adalah cara berkesan untuk menangani realiti.

Pelajaran: Saya meninggalkan anda dengan senarai takeaway Tim O'Reilly tentang prinsip-prinsip yang baik untuk diikuti untuk 1) berkembang di dunia baru ini dan, 2) menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik:

Bekerja pada sesuatu yang penting kepada anda lebih daripada wang
Buat lebih banyak nilai daripada yang anda ambil
Ambil pandangan yang panjang
Aspire akan menjadi lebih baik esok daripada anda hari ini

7. Reka bentuk yang diajar oleh guru sendiri

Pikiran oleh: Naveed Anjum, UX & Design Architect @ SGX, Singapura

Manusia dan reka bentuk sentiasa mempunyai sejarah untuk masa depan yang lebih baik.

Reka bentuk telah membentuk masyarakat dari era pemburu dan pengumpul ke zaman Renaisans hingga era Perindustrian hingga usia maklumat, dan kini di sini kita berada di zaman pengalaman, yang boleh dianggap sebagai produk langsung reka bentuk.

Hari ini, reka bentuk mencipta sistem yang menyampaikan pengalaman yang dapat mengubah tingkah laku orang.

Saya percaya reka bentuk itu boleh memberi kesan mendalam kepada masyarakat - tetapi kuasa ini datang dengan tanggungjawab.

Dengan pengetahuan dan kemahiran yang betul, kita boleh memberi kesan kepada kehidupan berjuta-juta dengan memilih masalah yang patut dipecahkan. Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk menyelesaikan masalah di sekitar kita seperti kesihatan, pendidikan, kelaparan, keselamatan, perkauman, keganasan, dan sebagainya.

Inilah sebabnya saya memilih untuk membina hidup saya di sekitar konsep Jepun inigai (konsep yang bermaksud "sebab untuk menjadi.") Sebagai contoh, saya ini membentuk masyarakat dengan bantuan reka bentuk.

Dan dengan kuasa reka bentuk dan teknologi, saya ingin membantu golongan muda mencari inigai sendiri. Daripada membiarkan faktor luaran seperti sistem pendidikan atau masyarakat memutuskan apa yang harus kita lakukan dengan diri kita sendiri, kita perlu mengubah pemikiran golongan muda menjadi pencari dan bukan pengikut.

Idea ini adalah untuk membolehkan orang ramai mencapai matlamat mereka dengan membantu mereka mencari kraf mereka sendiri. Jika semua orang melakukan apa yang mereka suka, maka orang tidak akan membenci Isnin lagi, menyeret kaki mereka untuk bekerja setiap hari, dan menunggu hujung minggu supaya mereka boleh menggunakannya sebagai pembunuh rasa sakit.

Pelajaran: Melalui gabungan teknologi dan reka bentuk, kita boleh memberi kesan kepada kehidupan dengan memilih masalah yang dapat menyelesaikannya, memberi peluang kepada orang untuk mencari mereka sendiri.

8. Pengasas permulaan dualistik

Pikiran oleh: Vincent Hoon, Ketua Pegawai Eksekutif & Pengasas bersama @ Holistics, Singapura

Kemajuan dalam teknologi yang memberi kesan kepada kehidupan manusia (dan data mereka) harus disertai dengan kelakuan berwawasan moral yang mengurangkan risiko penyalahgunaan dan melindungi orang yang didera.

Diterapkan dengan niat tegas, teknologi dapat membantu pemerintah mengungkap pandangan baru tentang rakyat mereka untuk mempamerkan potensi mereka dan meningkatkan mobilitas sosial mereka.

Digunakan dengan niat jahat, teknologi boleh mendiskriminasi, meminggirkan, dan menjejaskan kesejahteraan masyarakat.

Diterapkan dengan belas kasihan, teknologi dapat memberikan harapan dan peluang bagi orang-orang yang ingin membebaskan diri dari latar belakang mereka yang tidak menguntungkan.

Gunaan tanpa belas kasihan, teknologi boleh menyebabkan orang dihakimi secara kekal atas kesilapan mereka untuk kehidupan, mewujudkan budaya kebimbangan dan norma sosial yang membosankan.

Pelajaran: Teknologi etika dan belas kasih adalah suatu keharusan untuk membolehkan kita berkembang maju dan mencari peluang di dunia yang dikuasai oleh maklumat.

9. Para saintis utama dalam

Pikiran oleh: Alex Mustata, Pemaju Perisikan Perniagaan, Sains Kesihatan PRA, Livingston, Scotland

Bekerja di industri bioteknologi sebagai pemaju perisikan perniagaan, saya bukan sahaja dapat menangani nombor dan statistik, yang merupakan kraf kami dari segi meramalkan masa depan, tetapi saya juga dapat memanfaatkan sepenuhnya bahagian kreatif saya.

Di zaman ini, saya percaya penting untuk menggabungkan teknologi tajam dengan elemen seni - sama ada cara anda membentangkan carta garis atau graf kepada pelanggan atau bekerja sebagai sebahagian daripada pasukan kecil dengan cara yang kreatif, sama ada dalam teater mesyuarat atau bekerja dari jauh.

Saya fikir cabaran utama dalam industri bioteknologi, khususnya, adalah merapatkan jurang tertentu dan menarik bakat dari merentasi spektrum yang lebih luas seperti dari dunia kemanusiaan dan seni.

Secara peribadi, saya percaya bahawa sejauh visualisasi analitik biometrik berkenaan, ini akan mendapat manfaat daripada mata yang cenderung bersifat seni, jadi untuk tujuan ini, saya percaya bahawa industri itu sendiri akan mendapat manfaat daripada menarik minat orang dengan latar belakang seni seperti graduan seni rupa dan reka bentuk.

Pelajaran: Sekiranya kita membenarkan lebih banyak industri memanfaatkan bakat dengan latar belakang seni, kita pasti akan membantu memanfaatkan dunia teknologi.

10. Pereka unicorn

Pikiran oleh: Marinela Poso, Perancang UX, Vancouver, Kanada

Pada hari ini dan umur, maklumat peribadi sedang dilombong dan dimanfaatkan oleh organisasi. Inilah sebabnya mengapa jelas tentang jenis data yang dikumpulkan dan bagaimana ia digunakan harus wajib.

Begitu juga, membolehkan pengguna mengawal dan mengedit berapa banyak maklumat yang mereka sanggup untuk berkongsi adalah penting. Sebagai pereka, adalah peranan kami untuk meyakinkan syarikat untuk mengambil tanggungjawab dalam melindungi dan menghormati privasi pengguna.

Pelajaran: Melihat pengguna sebagai manusia mencabar syarikat untuk membina produk dari perspektif orang yang menggunakannya. Inilah sebabnya ketelusan pengumpulan data menjadi perlu untuk membina hubungan yang lebih tulen.

11. Pemasar kandungan dalam tangan

berfikir oleh Fi Shailes, Ketua Digital di CLD dan Freelancer di Digital Drum, Buckinghamshire, UK

Ringkasnya, apabila teknologi bertambah baik ia menjadi semakin manusia. Mengambil bual-bots sebagai contoh - mereka boleh diprogramkan untuk menjawab pertanyaan daripada pelanggan, dan selalunya sedemikian rupa sehingga anda lupa bahawa anda hanya menjawab pertanyaan anda dengan sekeping AI.

Kami semakin menghampiri penggunaan beberapa ciri automatik di platform sosial dan laman web, tetapi ironi ialah apa yang ada di belakangnya adalah keinginan manusia untuk mendapatkan pengalaman digital yang lebih baik; pengalaman yang disampaikan secara intuitif dan sama ada menyelesaikan masalah atau memenuhi keperluan.

Pelajaran: Syarikat harus menggunakan teknologi yang mengautomasikan tugas untuk mendapatkan pengalaman digital yang lebih baik tetapi penting untuk menjaga elemen manusia dalam periksa untuk menyediakan perkhidmatan yang lebih peribadi.

Terima kasih sekali lagi kepada semua suara hebat yang menyumbang kepada artikel ini. Jika anda suka membacanya, mari kita sambungkan di Twitter dan Sederhana untuk dikemas kini pada siaran masa depan saya!

Kisah ini diterbitkan dalam penerbitan keusahawanan terbesar The Startup, Medium diikuti oleh +438,678 orang.

Langgan untuk menerima cerita teratas kami di sini.